ad

Berita Terbaru

recentposts

Mencicipi Suka Duka Mengajar di Sekolah Dasar



Saya masih terheran apakah benar saya menjadi seorang guru, namun di sisi lain saya merasa sangat bersyukur. Saya bukanlah seseorang yang ambisi dalam menginginkan sesuatu. Dari kecil, kita pasti pernah ditanya apa cita-cita kita di masa depan. Saya selalu menjawab ingin menjadi seorang guru. Selama hidup ini, hanya itu satu-satunya tujuan pasti yang saya ingin capai. Entah kenapa jalannya cukup lancar.

Setelah ramat SMA, saya hanya mendaftar di satu universitas dengan satu jurusan pula. Ya PGSD atau Pendidikan Guru Sekolah Dasar. Tentu saja dijurusan ini kita dilatih untuk menjadi guru SD yang professional. Kenapa saya memilih menjadi guru SD? Sejujurnya, dulu saya pikir mudah. Saya mendengar bahwa jadi guru SD itu gampang, liburnya banyak, materi pelajarannya tidak sulit. Saat kuliah pun dikatakan lebih mudah dari jurusan-jurusan yang lain.

Akan tapi kenyataannya sungguh berbeda. Jika dikatakan berat, ia memang berat. Saya harus menguasai segala bidang pengetahuan. Dari menari, berenang, sampai memasak juga pernah saya lakukan. Tetapi berat di sini bukan mutlak dalam hal muatan materinya saja, namun lebih kepada berat mengkoordinasi atau mengendalikan siswanya. Jujur, saya ini tidak berpengalaman tentang anak kecil. Saya belum pernah memikirkan cara untuk menangani anak-anak yang suka menangis, lari kesana kemari, ribut, dan lain-lain. Namun tetap saja, ini keputusan saya, sebisanya saya jalani dengan tulus dan sebaik mungkin .

Akhirnya PPL pun dimulai, PPL merupakan salah satu syarat yang harus saya lalui. Dalam PPL kali ini saya mendapat tugas mengajar di salah satu sekolah yang ada di Singaraja. Nah di sekolah ini, sarana dan fasilitas masih terbilang kurang memadai. Di sekolah ini belum memiliki LCD, bahkan papan tulis masih menggunakan blackboard beserta kapurnya. Di sinilah tantangan pertama, saya harus menyiapkan media pembelajaran yang menarik dan tentunya kreatif agar peserta didik menjadi fokus mengikuti pembelajaran. Media pembelajaran pun memiliki syarat-syarat yang harus dipenuhi agar bisa digunakan dengan efektif dan efisien, tentunya disesuaikan pada kelas berapa media itu akan digunakan.

Selama tiga bulan, saya mengajar siswa kelas I sampai VI dengan kewajiban harus mengajar lima mata pelajaran sebanyak 20 kali. Karena saya PPL bertujuh orang maka untuk pembegian kelas dalam mengajar dilakukan pengundian. Saya mulai mengajar dari kelas lima. Mata pelajaran yang saya ajarkan pertama kali adalah PKn (Pendidikan Kewarganegaraan).

Pertama kali mengajar, saya sudah menyiapkan diri karena saya tahu antara guru dan siswa butuh penyesuaian. Meskipun begitu saya tetap kaget. Saat itu merupakan saat yang kritis bagi saya. Bagaimana rasanya? Ya. saya dibuat stress sekali oleh anak-anak itu. Ributnya bukan main, padahal jumlah murid kelas lima paling sedikit. Mereka berlarian, menangis, ngambek, sedikit-sedikit melapor jika diganggu temannya. Saya menjadi frustasi dan putus asa menghadapi semuanya. Namun, kembali lagi saya mengingat bahwa mereka adalah anak-anak. Saya tidak berhak untuk marah hanya karena hal yang wajar dilakukan oleh anak-anak seusia mereka.  Saya pun berusaha untuk tetap mengajar sesuai RPP yang sudah saya siapkan dan mengatasi kenakalan mereka dengan memberikan beberapa penguatan verbal maupun non-verbal.

Namun, seiring berjalannya waktu, saya ternyata mulai menemukan sisi positif dan kekuatan. Edy dan Tari, mereka adalah siswa kelas tiga. Mereka senang merangkul pinggang dan menggandeng tangan saya. Dia dan teman-temannya yang mungil, beberapa siswa kelas satu dan dua juga ikut mengerumuni saya seperti hari biasa.
 “Wah, ibu lucu deh” kata Tari sambil memegangi tangan saya.
“Ibu juga bisa jadi serem loh, mau lihat?” tanya saya sambal menahan tawa.
“Coba lihat bu, ah saya tidak takut” jawab Edy meyakini saya.
Lalu saya melepas kaca mata saya, dan sedikit melotot.
“Ih, ibu serem” kata mereka sambil menutup mata dan menghindar ketakutan.
Saya kembali menggunakan kacamata, lalu menakuti mereka lagi. Mereka terkejut, tapi bukannya takut malah tertawa.

Di pagi hari, sesampainya di sekolah saya sudah dikelilingi anak-anak yang ingin berjabat tangan atau salim, dan tidak sedikit yang langsung memeluk saya. Senyum dan mata mereka yang berbinar menghampiri kedatangan saya membuat hati saya merasa senang dan semangat mengemban tugas ini. Senyum mereka sangat polos dan jujur.

Sampai saat ini pun saya masih bisa tersenyum mengingat mereka. Segera setelah menaruh tas, saya membantu guru yang sedang piket. Saya mengajak anak-anak yang ada di dekat saya untuk ikut membantu melakukan pembersihan. Ceritanya saya membuat teropong dengan kedua tangan saya dan menempelkan di mata saya. Dengan teropong itu saya membidik letak sampah-sampah yang masih belum dibersihkan. Sambil membubuhkan cerita yang saya buat seketika, anak-anak dengan senang hati ikut membantu memungut sampah lalu membuangnya. Saya juga mengajari mereka untuk memilah sampah dan membuangnya ke tempat sampah yang sesuai. Terkadang saya juga membuat kuis, sampah organik atau non organik. Mereka dengan cerianya menjawab.

Itulah salah satu pengalaman lucu dan menarik bersama anak-anak. Banyak pengalaman lainnya yang membuat saya tertawa, saya juga sadar bahwa menjadi guru SD bukanlah hal yang sulit dan berat asalkan kita mau berusaha dan tidak lupa untuk memahami karakter siswa agar bisa berinteraksi dengan cara yang sesuai. Ada siswa yang suka bercerita lebih tepatnya curhat, ada siswa yang dunia imajinasinya tinggi, dan ada pula siswa yang cenderung pendiam sehingga harus dihampiri dan disapa.

Waktu berjalan, tidak terasa sudah tiga bulan berlalu. Tibalah saatnya untuk perpisahan. Yang membuat saya tidak tahan untuk tidak menangis adalah ketika saya melihat anak-anak yang biasanya sangat nakal malah menangis lebih dulu dibandingkan teman-temannya yang lain. Mereka memeluk saya dengan berlinang air mata. Rasanya sungguh berat berpisah dengan mereka. Namun di balik pertemuan pasti ada perpisahan. Setelah acara perpisahan, beberapa siswa malah tidak mau pulang. Lalu saya menghampiri mereka.
“Kumara, Dewa Satya, Edy, Pao, Yogi, Obin, sama Kramas, kok belum pulang?” tanya saya. Saya ingat betul ketika itu Kumara yang biasanya paling aktif dan nakal di kelas enam masih menangis. Padahal sudah berjam-jam.
“Pokoknya nanti pas Ibu pulang baru saya pulang” jawabnya sambil menangis. Bagaimana mungkin saya tidak tersentuh. Sampai saat terakhir pun mereka masih membantu saya mengadakan pembersihan dan merapikan alat-alat yang digunakan saat perpisahan.


mengajar SD, artikel Youthmagz
dok. penulis
Beberapa dari anak-anak itu adalah malaikat kecil dan beberapa lainnya adalah monster kecil. Beragam kepribadian dan keunikan dari anak-anak justru menjadi tantangan bagi saya untuk belajar memahaminya. Namun saya yakin, malaikat dan monster kecil itu akan menjadi orang besar suatu saat nanti. Jadilah orang besar yang baik ^-^

Banyak hal yang terjadi selama PPL-Real ini, saya mengajar di berbagai kelas dengan kepribadian siswa yang beraneka ragam. Tidak hanya saya yang mengajar namun saya juga banyak belajar dari mereka. Saya sadar, saya belum menjadi seorang guru yang baik. Saya terkadang kurang tegas, dan sekalinya saya marah meskipun tanpa berteriak namun ucapan saya malah melukai perasaan anak-anak, saya juga terkadang kurang persiapan dalam mengajar dan juga tidak jarang malah kekurangan waktu.

Dari situlah, pemikiran yang baru mulai terbuka.  Tidaklah sulit menjadi guru SD. Dari mereka saya belajar bahwa:
Menjadi guru bukan hanya berperan sebagai pemimpin, tapi juga sebagai teman bagi siswa. Menjadi guru yang baik tidak menimbulkan ketakutan, namun memancarkan kasih sayang dan ketulusan. Menjadi guru tidak menuntut kehormatan, tapi membangkitkan rasa hormat siswanya. Menjadi seorang guru tidak menyalah siapapun, namun menunjukkan apa yang salah


Ni Luh Eva Oktarianti        
Penulis adalah mahasiswi PGSD UNDIKSHA
Blog: 
http://evaoktarianti.blogspot.com/
Fb: intanprajastithaprajna
IG :eva_oktarianti
Line : eva_okta

Mencicipi Suka Duka Mengajar di Sekolah Dasar Reviewed by Adi Wirawan on January 06, 2016 Rating: 5

No comments:

All Rights Reserved by YouthMagz ©2016|Developed by Acyutamedia

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.